Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Posts Tagged ‘haraki’

AMAL TAJMIK

MERANGKA OBJEKTIF
Dalam keadaan kita bekerja membentuk rijal-rijal menjadi jundiy wa jundiyah, one thing that keeps us going is the ‘hamasah’. Hamasah adalah semangat yang akan menuntun kita untuk terus berlari atas jalan ini, untuk terus menempuh apa saja kepayahan yang mendatang. Tanpa semangat, gerakerja kita menjadi perlahan dan ‘hilang tempo’. Namun hamasah harus dilandasi dengan iman yang mendalam dan kefahaman dakwah yang sejahtera agar dapat terus kekal menuntun kita untuk berjuang. Hamasah, tanpa kehadiran iman dan kefahaman dakwah yang mendalam akan menjadikan kita gagal merangka kejayaan memperluas dakwah, lantas tersungkur jatuh dihambat ujian Allah dek kerana gagalnya kita memperhatikan sunnatullah.

Atas dasar inilah kita harus memulakan setiap perjalanan dakwah kita dengan asas iman dan kefahaman dakwah yang disertakan hamasah yang tinggi. Dan berusahalah membangun hamasah mad’u dan diteruskan dengan membangunkan iman, agar iman ini dapat terus membakar semangat/hamasah mad’u dan me’renew’nya semula.

Hamasah adalah antara ‘tumpuan’ kita dalam menarik perhatian logam-logam ini dalam mentajmik. Tidak dinafikan, setiap gerakerja itu berhak memilih cara manapun untuk ‘memancing’ logam, tetapi salah satu cara yang berkesan bagi waqi’ kita pada masa kini adalah dengan membangkit hamasah memperjuang islam. Kemudiannya hamasah diteruskan dengan pembangkitan iman. Jadi, dalam merangka sesebuah amal tajmik, kita seharusnya jelas apakah hadaf kita (read: matlamat jangka pendek atau objektif, dalam tujuan mencapai sesuatu matlamat yang besar di hujungnya). Kegagalan meletakkan hadaf dalam amal tajmik akan memberi risiko kepada perjalanan kita mentajmik dan mentajnid kelak. [Contoh bosan: kegagalan memotong bawang akan menyebabkan nasi goreng menjadi tak sedap kerana bawang yang berketul2 tidak dapat mengadun rasa. (oh bosannye contoh ini)]

Jadi, tips utama dalam merangka amal tajmik adalah dengan meletakkan satu penanda aras untuk dicapai di akhir program. Sebagai contoh, selepas ISK sepatutnya audiens sudahpun mengetahui sekian-sekian perkara dan bersemangat untuk join usrah/daurah seterusnya. Berusahalah untuk mencapai hadaf ini, selain berusaha untuk membangkitkan semangat mereka melibatkan diri dengan follow-up seterusnya. Kemudian, fikirkan dan rangkalah perancangan tajnid secara rambang.(e.g: mungkin setelah lima liqo’ follow-up, adik tersebut harus sudah mencapai sekian dan sekian. Dan setelah enam bulan bersama, adik saya perlu menjadi muayyid atau muntasib. Ini contoh sajelah)

Pointnya di sini adalah ‘psiko’ yang kita nak sampaikan, serta ke mana hendak kita halakan logam-logam mentah yang belum ditempa ini. Ingat, nabi berpesan-innamal a’malu binniyyat. Jadi, niyat kita memberi impak besar kepada akhir cerita kita ini nanti. Perancangan tajnid secara rambang dapat membantu kita tentang ‘perkara’ apa yg nak di-psycho-kan. Thus memastikan amal kita punyai misi yg jelas.

SISI KEMANUSIAAN
Jangan dilupakan, kita ini dalam usaha menimbulkan ‘rela’ di hati mereka utk menggabungkan diri dalam barisan kita. jadi, satu perkara yang MESTI diingat adalah kita perlu menjaga sisi-sisi kemanusiaan yang akan menentukan terbukanya hati mereka. Bukan sedikit orang yang terkesan dengan dakwah ini dan akhirnya menggabungkan diri dalam saff da’ie kerana ‘sentuhan-sentuhan’ keramat dari individu-individu yang mengikat hatinya. maka contohilah kisah2 mereka ini.

Berusahalah untuk menjaga hati mad’u dan mengikatnya serta menyantuni hatinya. Sesungguhnya hati itu raja seluruh tubuh, jika hati sudah terikat dengan izin-Nya, maka akan berlakulah tautan hati di jalan ini. Usah rosakkan mood mad’u dengan ayat-ayat mahupun mimik wajah yang tidak bersesuaian.

Masih teringat, seorang sang murabbi pernah menegur satu perkataan yang ana guna di hadapan mad’u iaitu ‘adik’ v/s ‘budak’. Ayatnya sangat simple, yang ana tuturkan kepada seorang sister dari pihak ‘kakak2’;- “Aminah ni budak Uni ABC”. Straight away ana ditegur; “bukan BUDAK, tapi ADIK… ADIK Uni ABC”

Perhatikan di sini, sesetengah perkataan mahupun riak wajah barangkali akhirnya membawa inqilabiyah terbesar dalam hidup seorang mad’u. Atau bisa sahaja mad’u2 kita pulang tanpa sebarang perubahan dalam hidupnya hanya kerana kata-kata dan riak wajah kita yang kurang ‘warmth’ atau ‘not-welcoming’. Jadi perhatikanlah sisi-sisi kemanusiaan ini, ikatlah hati mad’u dengan sahsiah kita agar dapat kita ikat hatinya dengan islam kelak.

Jadi, segala arahan atau instruction harus diberikan dengan ayat2 yang paling ‘halus’. Pastikan mad’u kita sentiasa merasa ‘related’ dengan kita, supaya dia dapat merasakan isi yang kita sampaikan itu dekat di hati. (kenapa TV selalu dekaat di hati orang? Apa yang orang tv cakapkan sampai penonton boleh ketawa bila dia berlawak, dan menangis melihat scene2 sedih? Fikir2kan)

ANTARA ADAB DAN SYARAK
Satu lagi perkara yang harus diberi perhatian adalah adab dan syarak. Adab, pada sesetengah kondisi memanglah tidak terkait dengan syarak. Tetapi jika tidak diperhatikan, bakal merisikokan kita melanggar syarak. Err faham ke?

Camni, kita ambillah satu adab yang paling common semasa kita menjalankan amal ini; adab pergaulan untuk dicontohkan.

Kita adalah cerminan. Adik-adik akan mengikut apa saja yang kita berikan, sama ada secara sedar atau tidak. Adakala, apabila telah tersentuh hatinya, hattakan segala perkara kecil juga akan mereka tiru. Apatah lagi yang besar2. Jika sekiranya yang kecil2 hingga besar itu semuanya baik belaka yang ditirunya maka Alhamdulillah. Tetapi jika sebaliknya? Ingatlah, apabila telah terungkai kunci hatinya, maka mad’u itu pasti akan bersedia menerima apa saja yang diberi. Termasuklah yang diberi oleh kita secara tidak kita sedari!

Jadi, perkara-perkara seperti menjaga adab dan batas pergaulan haruslah dititikberatkan. Sensitiflah dengan adab ini, kerana kita akan mendidik mereka melalui apa yang dipertontonkan kepada mereka. Takkanlah kita nak mendidik Islam yang tercampur-campur? Di satu sudut kita beriya-iya menegakkan islam, di sudut yang lain kita mencerminkan kelemahan islam yang kita pegang. Ayuh muhasabah bersama, kerana ini tidak lebih dari peringatan untuk diri ana sendiri.

PERSEDIAAN RUHI
Akhir sekali, janganlah dilupa agar mempersediakan sumber kekuatan yang paling powerful. Itulah dia persediaan ruhi, yang terdiri dari segala macam wajibaat yang perlu kita lengkapi. Paling utama-ciri mukmin yang hanya ada pada mukmin: sujud di mihrab dan rintihan istighfar di waktu sahur… Kerana persediaan inilah yang memberi kekuatan yang begitu seni, namun cukup mantap untuk membuat kita mampu mengesat peluh apabila lelah berlari, bingkas bangun apabila jatuh menyungkur.

Akhir sekali, pastilah kepada Allah sahajalah kita pulangkan segalanya, moga diterima amal kita. Perbetuli niat kita beramal. Moga Allah mencampakkan ikhlas di hati kita, walau apapun outcome amal kita kemudiannya nnt. Bertawakkallah, pasti ada habuan yang mendatang!

Read Full Post »